Mulut manis berbicara,
Angkuh bagai maharaja,

Namun,
Hati longlai ketakutan,
Sindiran tidak diendahkn

Angan mu tinggi tanpa mengetahui,
Orang2 dibawah yang mengangkt darjat mu,
Buatkan orang disekeliling mnyanjung mu,

Gundah gulana perasaan ingin menjatuhkan mu,
Tp jiwa!
Jiwa seorang manusia yang msih ada belas,
Membiarkan kau trus bermegah,
Dengan usaha orang lain,

Biarkan kau trus berangan-angan,
Tanpa kau sedar kau telah hanyut dibawa arus,

Manusia ini akan trus bersabar,
Melihat akan agenda mu itu,
Moga nanti kau sedar,
Manusia yang bersuara tinta ini adlah kepentingan idup mu.

pendapat :